11.5.07

Berharap Jadi Duta

Seorang teman, Heni baru-baru ini bersemangat sekali ikutan pemilihan duta Asean 2007. Lalu, si bibik tiba-tiba pengen ikutan pemilihan Wajah Rabbani 2007 [nama factory outlet khusus jilbab'ers] dan kepincut juga ama pemilihan duta Asean 2007. Teman yang lain, Ica yang anak FT pun barusan foto, khusus untuk Wajah Rabbani.

Aaah..gw pun ingin ikutan. Bukan untuk pemilihan wajah Rabbani tentunya, tapi duta Asean 2007. Syaratnya IPK diatas 2,75 oke, bakat seni dan budaya oke (pengalaman tari pas esempe cukup kan??), pengalaman organisasi sipp, umur kurang dari 30? ya eya laaaa..

Nah, syarat yang terakhir: tinggi minimum 160 cm.

Huff...dunia, dunia...kenapa orang yang berprestasi selalu dilihat dari tinggi???

Najiss.

Sayang dong potensi orang-orang pendek (di bawah 160 cm!) seperti gw ini (ciee..) terbuang sia-sia. Wadoo..potensi apa dolo?

Nah, itulah masalahnya. Seandainya tinggi gw udah lebih dari 160 cm, mungkin sekarang gw udah jadi Puteri Indonesia. Hahahahaah...ngarep!

Bukan masalah kontes kecantikannya bo, tapi selagi lo jadi Puteri Indonesia..lo bisa dapet banyak pengalaman n banyak kenal orang. Itu tuh yang plus-nyah..selain plus lainnya..popularitas n harta, tentunya haha!

Sebenarnya apa bedanya si Duta Asean yang pendek (sekali lagi, di bawah 160 cm!) dan yang tinggi??

6 comments:

ikram said...

Bedanya? Ada di persepsi Mot.

Apa kata dunia kalau Duta Perbara bertinggi badan kurang dari 160cm? "Wah, kurang gizi ya."

Tapi tenang saja, masih ada banyak tempat bagi orang-orang yang tergolong pendek. Tempat dimana tinggi badan sama sekali bukan hal yang penting. Misalnya? Jabatan presiden atau wakil presiden.

Atau, rektor institut.

ireng said...

iya sih..tapi klo miss universe kurang dari 160 cm emg bakal dibilang, "kurang gizi" juga?

wadoo..rektor kita bukan cuma pendek badannya tapi juga pendek komentarnya (hehehehe....)

leksa said...

arghh..
kasian momoth ku ini .. (turut berduka ,. walo gue termasuk yang sering ngatain lu "kurang tinggi" hueekekek...)

btw.. santai moth,ada ntar kesempatan Duta yang tidak memelukan tinggi. Maria Kalaij, itu tingginya sama atau kurang dari lu (gue dah ketemu langsung..)..
Megawati, bisa jadi duta bangsa ,.. ga make tinggi2an kan...
Justru yang sial bukan dikau,.
tetapi pemilihan2 Duta itu yang mematok "tinggi" sebagai parameter..Mereka sial atau lebih tepatnya salah...

Btw,.. poto 2 jari dan rambut itu,..coba di crop rada ke atas supaya kuku ga kelihatan, dan rada dizooming 1,5 ..jadi GAMBAR BAGUS dahh.. huahahaha

ireng said...

wadoo, paps..
bahaya klo fotonya 'ambigu' gituh
hehehehehe

tapi sedang dipertimbangkan
haha

ikram said...

Hei hei. Yang bilang rektor ITB siapa? Saya cuma bilang "rektor institut".

:)

duniaputri said...

tinggi badan??? secara tumbuh tuh ke atas, bukan ke samping!terimakish pada iklan yang bukan layanan masyarakat itu. dan pada tuanku maha prabu alias babe aing cinte, yang dari kukecil selalu mencekokiku makan, tapi tak diajarinya aku berenang... hanya 157 cm Moth. "gak balik modal..." kata Om Tjetjep babe aing. secara emak gue 158 cm...